Kiluan – Backpacker Trip si Anak Rumahan

There’s always one moment that makes your life changed forever.

Well, buat saya, hari itu di bulan Maret 2012 adalah awal yang baru dalam hidup saya. Awal kecintaan saya terhadap traveling, awal kekaguman saya terhadap alam dan budaya Indonesia.

Galau berat karena baru saja ditinggal pacar, tumben-tumbenan saya mengiyakan ajakan salah seorang teman untuk pergi ke teluk Kiluan. Buat saya yang anak rumahan, jangankan tau Kiluan itu dimana, dengar namanya saja belum pernah! Yaudahlah, toh ga mahal-mahal amat, pikir saya tanpa melihat itinerary terlebih dulu.
Menjelang keberangkatan, baru saya melihat detil itinerary. OK, menyesal ikut! Kenapa?

  1. Berangkat Jumat jam 9 malam dari Semanggi ke pelabuhan Merak –> hah, kan macet!
  2. Menyeberang dari Merak ke Bakaheuni tengah malam –> OK saya belum pernah naik ferry, tapi kalo lihat di liputan mudik –> damn!
  3. Jalan darat dari lampung sekitar 7 jam –> syit!
  4. Pulangnya? Sampai Semanggi lagi hari Minggu jam 11 malam kalo gak ngaret –> speechless…

Dan kemalasan saya semakin memuncak waktu ngeliat rombongan peserta lain… hah banyak amat yang ikut! Saat itu saya tak menyangka, beberapa orang di antara mereka kelak menjadi orang-orang terdekat saya, orang-orang yang menginspirasi dan “membentuk” saya, orang-orang yang selalu menemani perjalanan saya… Hehe, you know who you are, guys!

Tidur, bangun, tidur, bangun… mampir di pantai Clara, lewat jalan yang rusaknya naujubilah, kami sampai di suatu desa yang cukup menarik perhatian saya. Menarik karena bangunan rumah-rumahnya bergaya Bali. Konon penduduknya adalah para transmigran dari Bali. Kenapa harus dari bali ya? Dan kenapa gue gak liburan ke Bali aja ya, malah ke sini? By the way, ini kenapa ga sampe-sampe sik??

Panjang umur, ga lama akhirnya kami sampe deh di Kiluan! Wait, mana Kiluan nya? Cuma ada gapura dengan tulisan “Selamat datang di teluk Kiluan”. Perasaan mulai ga enak… Nah kan! Masih harus naik pickup ke dalem dong!

Turun dari pickup, akhirnya sampe di laut, viewnya udah lumayan bagus (honestly, viewnya udah bagus banget!). Tapi saya ga mau girang gempita dulu, karena perasaan masih ga enak. Tuh, masih harus naik perahu kayu dulu buat sampe ke penginapan kan…

Akhirnya, sampe di penginapan… Seneng! Jadi acaranya, sore itu (iya tau-tau udah sore aja gitu) kita nyebrang ke pulau seberang penginapan, katanya lautnya bening dan warnanya biru toska, dan besok pagi baru dolphin hunting. Saya yang sebelumnya paling banter ngeliat laut cuma di Bali, sukses bengong ngeliat laut yang jernih dan warnanya bagus banget. “Kirain cuma ada di wallpaper Windows XP laut yang kaya begini” pikir saya waktu itu.

Saya udah ga sabar pengen tau rasanya snorkeling. Langsung semangat pake goggles dan snorkel pinjeman kakak ipar (yang langsung ketawa pas liat foto saya pake snorkel, kebalik coy!).

Berenang puter-puter sebentar, saya mulai terbiasa dan enjoy snorkeling. “Waw airnya bener-bener bening”. Salah seorang rombongan yang baru mau nyemplung nanya, seperti inilah pembicaraan kami:

X                        : bagus ga mas dalemnya?

Saya                  : BAGUS!

(Ga lama dia snorkeling juga, muter-muter terus nyeletuk) “

X                        : kok ga ada apa-apanya ya??

Saya                  : Eh? Emang harusnya ada apanya ya?

X                        : Karang sama ikan mas, ga ada… Eh tapi bagus kok lautnya bening banget (katanya kemudian setelah ga enak liat muka saya yang kebingungan).

Saya (mikir)   : Eh? Harusnya ada karang yang warna-warni kaya di wallpaper Windows itu ya?

Malamnya kami kumpul sambil bakar ikan, saling cerita pengalaman traveling masing-masing. Dan seperti sudah diperkirakan, saya lah yang paling cupu. Jadiii, guide kami bertanya kepada kami satu persatu, kalian sudah pernah kemana aja? Dan paling berkesan kemana? Saya cuma menjawab “ini adalah trip pertama saya, sebelumnya saya paling jauh cuma ke Bali atau Jogja.” Yaudah jawab asal aja, saya ga mau terlihat sebagai satu-satunya orang yang ga pernah kemana-mana di situ.

Besok paginya, kami berangkat ke tengah laut untuk mengejar lumba-lumba yang merupakan tujuan utama kami datang ke tempat ini.

Guide kami bilang, di tempat ini setiap hari bisa didatengin sampai ratusan lumba-lumba. Dan bener, lumba-lumbanya banyak banget! (walaupun gak sampe ratusan). Dan mereka berenang mondar mandir loncat-loncatan di sekitar perahu-perahu kami. Saya cuma diam. Diam… Mikir… Kemana aja gue selama ini? Udah sering denger kalo Indonesia itu indah, tapi ga pernah kemana-mana. Saya mulai mengerti perasaan orang-orang yang hobi traveling. Kemudian saya baru menyadari, selama trip ini tidak ada satu orang pun yang mengeluh selama di perjalanan atau saat berada di sini, Perjalanan jauh dan melelahkan, penginapan yang jauh dari nyaman, tak ada yang mengeluh sama sekali! Dan tak ada satupun yang menertawakan saat saya bilang saya tidak pernah pergi kemana-mana sebelumnya. Waw, traveler itu… Keren!

Hari itu bener-bener terasa cepat. Kami molor dari jadwal dan baru sampai di Jakarta Senin jam 3 pagi, which is jam 8 pagi saya sudah harus bekerja lagi. Tapi saya tidak peduli, saya bener-bener beruntung memutuskan ikut pergi ke Kiluan dan bertemu orang-orang ini. Dan saya telah putuskan, trip ini tidak akan menjadi trip terakhir saya, trip ini adalah trip pertama saya, and I won’t stop…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *